4 Hal Yang Menggagalkan Tidur di Angkot

Tidur merupakan kegiatan sakral. Cuma kamu dan tubuh kamu yang bisa ngerasain. Dan tidur pun bisa terjadi di manapun termasuk di dalem angkot. Kendaraan umum yang sopirnya udah level advance ini, biarpun nyelip-nyelipnya aktif, tetep aja bisa bikin para penumpangnya ketiduran. Apalagi kalo yang naik angkotnya dari ujung ke ujung terminal biasanya malah disengajain tidur, biar pas bangun udah sampe di terminal yang dituju.

Musim-musim ujan gemes kayak gini juga mengkondusifkan keadaan untuk tidur di dalem angkot. Baru masuk, semilir-semilir angin, dengerin lagu dari HP, terus mulai merem-melek (dan penulis ikutan ngantuk).
Dan kita, hidup di dunia yang sosial sekali. Artinya, kita gak sendirian. Ada berbagai orang yang berkegiatan juga di sekitar kita. Intinya, adaaaaa aja gangguan pas kita mau tidur. Kejadian ini juga yang mungkin kamu rasain ketika perjalanan menuju tempat berlibur

Apa aja?

1. Suara Klakson
Bukan di Jakarta namanya kalo kita gak denger orang main klakson sepanjang perjalanan. Nah, kalo kita di dalem angkot berarti dobel suara klaksonnya, dari luar, sama dari dalem juga. Tau sendiri kan sopir angkot doyan mencetin klakson. Gua sih mendingan mencetin yang lain deh. Kalo yang klakson masih tingkat motor-motor sih kadang masih bisa ditoleransi kuping kita. Tapi kalo angkotnya lagi di samping tronton, terus doi klakson, bangun sih kayaknya. 

2. Bocah Mewek
Selanjutnya, ada adek-adek yang hobinya nangis. Maklum masih kecil, idupnya menyenangkan tapi tetep aja doyan nangis. Nah, kalo udah nangis, si bayi-bayi ini suka gak tenggang rasa, volumenya pol banget. Apalagi kalo nangisnya pake medley segala, gak abis-abis, bisa bubar deh acara tidurnya. 

3. Ibu-Ibu Pada Ketawa
Sebenernya kalo mau ketawa sih boleh aja. Tapi kalo ibu-ibu lagi pada ngegosip, terus ketawa ngakak jadinya gengges sih. Tawanya kayak belom pernah ketawa seumur idup, jadinya boros deh. Kalo ada pencetan mute-nya enak tuh.

4. Abangnya Baru
Sopir yang nyetir angkot ada yang emang berpengalaman, ada juga yang baru. Kalo barang baru sih asik. Tapi kalo sopir baru, ya tau sendiri deh, nyetirnya masih ndut-ndutan gitu. Jadi baru tidur dikit, direm mendadak, langsung miring satu angkot. Pernah ngalamin kan tubruk-tubrukan di dalem angkot. Kalo sebelahnya cewek SMA kiyut sih asik... Kalo yang sebelah kayak tukang pukul, lagi pake lengan buntung, terus wangi petai kan... gimana gitu ya.

Kamu mencoba bertahan menghadapi semuanya. Lalu ketika keadaan berangsur menjadi tenang, cuaca mendukung, lagu lagi enak, kamu akhirnya bisa merem. Sampe beberapa detik kemudian ada yang teriak....

“Dah sampe terminal mas!!!”
Emm, gagal lagi deh tidurnya.

Pernah ngalamin kayak gini? Ceritain-ceritain dong...!
Jika Kamu masih ingin mencari artikel lainnya, silakan gunakan fitur pencarian yang ada pada blog ini:



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "4 Hal Yang Menggagalkan Tidur di Angkot"

Post a Comment

=> Silakan Berkomentar Sesuai Artikel yang Dibaca
=> Komentar yang Tidak Sesuai Tidak Akan Dipublish