Kenyataan Yang Ada Di Kos Lo

Hidup di kost-an itu nggak sama kayak hidup di rumah bareng keluarga. Banyak permasalahan yang bisa aja terjadi. Padahal kamar kost-an itu palingan 3x4, tetapi permasalahan yang terjadi bisa lebih dari 100x100. Apa saja itu? Nih, Nyunyu jabarin. Siapa tau ada anak kost yang pernah ngerasain juga.

Kamar Kost Kamu Jadi Basecamp
Biasanya kost yang fasilitasnya lengkap itu selalu dikerebungi sama temen-temen. Nah, kalau udah gitu biasanya pada betah dan secara tak resmi akhirnya kamar kost kamu didaulat jadi basecamp. Tiap hari, tiap waktu kamar kamu rame. Ada temen-temen yang main PES, main kartu, baca komik, sampe numpang pacaran. Kalau udah gitu, privasi kamu pun lenyap. Parahnya lagi sih kalau kunci kamar kamu pun udah diduplikat sama temen kamu.
Uang untuk Bayar Kost Kepake
Mamah kamu udah ngasih uang untuk bayar kost selama setahun. Tapi kamu badung, malah minta sistem cicil ke si bapak kos. Terus, uang dari si mamah kamu pake untuk jajan, jalan-jalan, beli mainan, beli gadget dll. Alhasil tiap bulan, kamar kamu kedatengan tamu wajib: bapak kos yang dateng untuk nagih utang.
Kamar Kost Cuma Jadi Tempat Naro Barang
Ceritanya kamu sibuk banget, tugas kelompok numpuk, pacar kamu selalu minta ditemenin di kost-annya, dan kamu juga aktif di organisasi kampus, alhasil kost-an kamu nggak kepake, Cuma jadi tempat naro barang kamu doang. Kamu pulang ke kost-an seminggu sekali untuk nge-update baju kuliah dan bayar uang kosan.
Terus kalau udah gitu nginep di mana?
Ya, di sekre kampus atau… uhuk…. di kost-an pacar.
Kamar Kost Cuma Jadi Tempat Singgah
Ini pasti kamu udah hafal banget rasanya. Didatengin ketika jeda kuliah doang, terus pas dateng rame-rame, berisik, bikin berantakan banget. Abis berantakin, eh langsung pergi gitu aja. Sakit banget pasti rasanya.
Masih mending kalo yang datang itu best friends yang sering bantuin di kampus dan ketika kamu kesulitan, atau yang pada datang sering bawain makanan juga buat kamu, atau minimal beresin lagi deh setelah berantakin. Eh ini mah nggak. Nasib.
Kamar Kost Selalu Berantakan
Kasur lembab, sampah di mana-mana, gelas-piring kotor numpuk, baju kotor bertebaran, bungkus makanan dan abu rokok ada di mana-mana. Pernah ngalamin kayak gitu? Biasanya sih cuma keajaiban aja yang bikin kamu termotivasi untuk ngeberesin kamar.
Air Galon Cepet Abis
Salah satu shocking moment  anak kost adalah ketika tau air galonnya udah abis padahal belum lama beli. Air galon emang gitu, suka abis tiba-tiba, nggak pernah bilang-bilang. Yaa, namanya juga galon, makanya biar aman kamu harus punya galonnya lima. Terus kalau bisa sih warnanya hijau, kuning, kelabu, merah muda dan biru. Kalau gitu kan kamu bisa nyanyi “Galonku ada lima…. Rupa-rupa warnanya…”
Oke cukup.
Air galon cepet abis ini adalah konsekuensi yang kamu terima kalo sering banget ada temen kamu yang main ke kost-an. Siap-siap aja.
Baju Cucian Ilang
Ini salah satu hal yang nyebelin sih. Termasuk bencana besar bagi anak kost. Apalagi kalau bajunya bagus. Soalnya sering banget kejadian, baju kita ilang setelah dicuci. Kalau yang nyuci sendiri di kost-an, bisa jadi ilangnya ketiup angin pas di jemur atau diambil orang. Terus kalau yang nyuci di londri biasanya ilang gara-gara kecampur sama baju orang lain.
Listrik atau Internet Mati Karena Belum Bayar
Yah, ini mah nggak usah dijelasin lagi. Sering banget kejadian di anak kost. Alasannya macem-macem, mulai dari males bayarnya, duitnya kepake untuk tugas, duitnya kepake untuk jalan-jalan, pokoknya macem-macem. Kalau bencana ini udah terjadi sih, ngungsi aja ke tempat temen kamu. Nebeng. Selesei deh urusan.
Kalau semua udah terjadi, gue cuma bisa bilang: Yaaah, namanya juga nge-kost. Hehe.
Ada pengalaman seru lainnya yang kamu rasain selama nge-kost?


 print Print This Page
Jika Kamu masih ingin mencari artikel lainnya, silakan gunakan fitur pencarian yang ada pada blog ini:



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kenyataan Yang Ada Di Kos Lo"

Post a Comment

=> Silakan Berkomentar Sesuai Artikel yang Dibaca
=> Komentar yang Tidak Sesuai Tidak Akan Dipublish