9 Persoalan Anak Skripsi

Sebagai mahasiswa, kita memang kudu menghasilkan mahakarya untuk bisa lulus. Karena itulah pengerjaan skripsi jadi syarat kelulusan. Skripsi memang karya tulis, tapi membuatnya nggak semudah nulis buku apalagi ngeblog. Butuh penelitian panjang nan sistematis untuk menyelesaikannya.
Sebenernya ngerjain skripsi itu seru, apalagi kalau kamu suka nulis, doyan neliti-neliti, dan emang hobi sama topik kamu skripsiin itu. Tapi, yang namanya ngerjain mahakarya pasti ada aja rintangannya. Ada sederetan kemungkinan pahit yang mungkin saja menyerang kita, apalagi pas awal-awal ngerjain skripsi kita emang disuruh nyari masalah bahkan sampe dibuat perumusan masalahnya. Nggak heran deh kalau ngerjain skripsi bisa membawa masalah ke kehidupan kita.
Biasanya sih yang jadi persoalan anak-anak skripsi nggak jauh-jauh dari ini...
1. Dosen Pembimbing Sibu
Dosen pembimbing itu ibarat juri, tapi dia nggak hadir bukan pas sidang doang, melainkan selama proses pembuatan skripsi. Dialah yang menentukan apakah skripsi kita bisa maju ke tahap selanjutnya atau nggak. Sialnya, dosen pembimbing itu kadang suka bertingkah kayak dewa alias semena-mena. Sering banget bikin kita gregetan, ngeganti-ganti jadwal bimbingan seenaknya padahal kita udah ngabatalin janji, suka susah dihubungin, dan suka ngasih keputusan yang bikin nyesek. 

2. Susah Nyari Teori
Nyari teori skripsi itu tak semudah mencari Teori Henry mantan pemain Arsenal itu. Kadang kita udah tau teori yang harus dipake tapi susah banget nyari bukunya, kadang kita udah punya banyak banget referensi teori dan buku-bukunya tapi nggak ada yang disetujuin sama dosen pembimbing. Nasib. Samir Nasib, pemain Manchester City.

3. Keenakan Kerja 
Mahasiswa tingkat akhir itu emang banyak waktu luangnya. Makanya sering tergoda kerja-kerja untuk nambah uang jajan. Kacaunya adalah kalau udah ketagihan kerja, udah punya uang sendiri dan ngerasa nggak begitu butuh skripsi lagi. Kalau udah gitu, jangankan bimbingan, ngeluangin waktu untuk buka file skripsinya aja ogah-ogahan.  Makanya, kalau kamu lagi skripsian tapi mau tetep kerja cari uang ada yang namanya joki skripsi.

4. Tempat Penelitian Nggak Bersahabat
Pasti ada dari kamu yang menjadikan sebuah organisasi atau perusahaan sebagai objek penelitian. Beruntung kalau ternyata kamu kenal akrab sama salah satu orang penting di perusahaan itu, urusan bisa gampang. Nah kalau yang apes nggak kenal siapa-siapa sering banget ketiban masalah: surat izin penelitian nggak direspon sama sekali, kuesioner nggak diisi-isi, terus bosnya susah banget ngeluangin waktu untuk diwawancara. 


5. File Kena Virus 
Kejadian satu inilah yang paling zonk! Bisa bikin kita kejang-kejang kesal sampe hati bolong. Ada yang pernah ngerasain? Duh, semoga nggak yah. Mendingan diomelin dosen pembimbing deh daripada harus ngalamin file skripsi lenyap. Virus emang jahat, nggak pengertian, mahakarya yang udah kita kerjain susah-susah itu dimakan tanpa bilang-bilang. Kalau ini udah kejadian, kita mesti ngerjain ulang lagi. Dan kita untuk sampe tahap ikhlas terus mulai ngerjain lagi itu kami yakin bakal lama banget.
Makanya, sering-seringlah backup file skripsi kamu di online storage atau di-attach  di email. Lumayan aman dari virus, tuh.

6 Kekurangan Uang 
Skripsi itu ngabisin duit banget. Nge-print materi untuk bimbingan, untuk penelitian, beli buku, dan fotokopi skripsi pas mau sidang. Kekurangan uang memang berpotensi banget bikin skripsi kita jadi nggak beres-beres. Berhematlah.
7. Depresi 
Biasanya terjadi sama mahasiswa yang skripsinya disalah-salahin mulu sama dosen pembimbingnya. Dia depresi sekaligus kesal karena skripsinya nggak maju-maju. Akhirnya, ya dia jadi semacam trauma untuk ngelanjutin skripsi.
8. Banyak Waktu Luang Terus Jadi Males 
Biasanya mahasiswa tingkat akhir kan isi KRS-nya cuma skripsi, nggak ada kuliah lain. Cuma skripsilah yang jadi jadwal kita dan kita jadi punya banyak waktu luang. Karena ngerasa santai, banyak yang kebawa suasana. Pengennya main-main mulu, jalan-jalan bareng temen-temen, dan akhirnya skripsinya nggak kesentuh.
9. Ditinggal Temen-temen Lulus Duluan
Ditinggal lulus duluan itu bisa membawa keuntungan dan kerugian. Untungnya adalah kalau ternyata kita termotivasi untuk buru-buru lulus, tapi ada juga yang malah bikin rugi karena bikin kita ngerasa ditinggal dan sendirian nggak punya temen seperjuangan lagi di kampus hingga akhirnya berujung depresi. Mahasiswa rantau pasti paham banget masalah ini. Tinggal di kota orang tanpa temen itu nggak enak. Makanya, kalau mau cari pacar, carilah yang nggak cuma mau jalan-jalan bareng aja tetapi juga mau lulus bareng.
Nah kalau udah lulus kalian mau jadi apa? Apaaa? Mau jadi Lulus Tobing?
Kamu share juga yah permasalahan skripsi kamu apa? Kalo belum skripsi, coba kira-kira apa yang paling jadi momok menakutkan buat kamu?


 print Print This Page
Jika Kamu masih ingin mencari artikel lainnya, silakan gunakan fitur pencarian yang ada pada blog ini:



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "9 Persoalan Anak Skripsi"

Post a Comment

=> Silakan Berkomentar Sesuai Artikel yang Dibaca
=> Komentar yang Tidak Sesuai Tidak Akan Dipublish