STOP: Jangan Salahkan Wasit.. Plisssss


“Wasit goblok.. Wasit goblok.. Wasit goblok..”

Walah,,, Kenapa Wait selalu jadi kambing qurban??

Buat kamu-kamu yang suka olahraga, buruan gih tembak, nanti keburu ditikung orang lho apalagi sukanya nonton langsung di stadion, pasti udah sering banget denger nyanyian di atas, ngaku! Kasian wasit, hidupnya udah ditakdirin serba salah, mau berusaha seadil apapun pasti ujung-ujungnya tetep aja ada yang nganggep berat sebelah. Padahal kalo gak ada Pak Wasit, yang namanya pertandingan tuh gak bakal berlangsung. Jadi GUA mau ngasih tau kamu semua biar gak asal nyalahin wasit lagi, karena wasit juga manusia, punya rasa punya hati, jangan samakan dengan Mpok Ati.
  1. Kedudukannya Penting
Sekali lagi GUA tekenin ke kamu, tanpa adanya wasit, sebuah pertandingan gak bakal berlangsung. Jadi mulai sekarang coba dipikir-pikir lagi kalo mau nyalahin atau ngatain wasit, coba bayangin kalo nanti pas di tengah pertandingan wasitnya ngambek, terus nangis minta dibeliin kue cubit setengah mateng, dan cabut keluar dari lapangan. Berabe pastinya. GUA tau ini gak gampang buat dipraktekin, jadi GUA mau kasih tau caranya. Caranya adalah mengganti kalimat “wasit goblok” dengan kalimat yang lebih sopan, misalnya “wasit kurang pinter”, atau “wasit perlu banyak belajar lagi”. Kan lebih enak kedengerannya.
  1. Penyabar Dan Baik Hati
Pernah gak ngeliat wasit emosi dan marah-marah ke pemain? Hah?! Pernah? Yaudah kalo pernah, gak usah diterusin berarti bagian yang ini.
  1. Orang Tua
Kalo kamu ngaku anak yang baik dan menghormati orang tua, maka kamu dilarang keras ikut-ikutan nyalahin dan ngatain wasit. Kenapa? Karena rata-rata wasit itu adalah orang tua. Kalo gak percaya coba liat aja siaran langsung pertandingan-pertandingan olahraga, mana ada wasit yang mukanya seimut Olga Syahputra, pasti mukanya udah toku semua. Jadi seharusnya kamu tuh nyamperin wasit terus salim cium tangannya, bukannya malah ngatain. Tapi abis cium tangan jangan minta duit jajan ya, lu kira bokap nyokap lu.
  1. Tak Ada Gading Yang Tak Retak
Tak ada e’ek yang tak bau. Artinya, manusia tak ada yang sempurna, tak bisa luput dari kesalahan. Oleh karena itu alangkah baiknya bila kita saling menghormati dan menghargai satu sama lain. Wasit boleh berlaku tidak adil dan kita ngata-ngatain mereka, tapi ingat, suatu saat bisa terjadi kebalikannya, penonton yang salah dan wasit yang ngatain. “Penonton goblok... Penonton goblok.. Penonton goblok..”. Karma pasti berlaku.
  1. Beban Moral Keluarga
Pernah gak kepikiran kalo wasit itu juga punya keluarga di rumah, punya istri dan anak, ya walaupun istrinya gak secantik Sophia Latjuba dan anaknya gak se-cubit-able Baim si gondrong sih. Tapi coba bayangin gimana perasaan anak dan istrinya ketika denger kalo orang yang paling dicintainya di rumah, imam keluarganya, nahkoda rumah tangganya, dikata-katai dan dihina oleh orang-orang. Apalagi anaknya, pasti sedih banget, bisa-bisa depresi karena malu punya ayah seorang wasit. Bayangin kalo anaknya lagi nongkrong, terus ditanya sama orang bokapnya kerja apa, terus dia jawabnya sambil nunduk, ngusel-ngusel tanah pake sendal, terus ngomong “bokap gua kerjanya dikata-katain doang, dihina-hina, dan dicacimaki.”. Sedih dan kasian kan? Makanya, ini tidak boleh dibiarkan!
  1. Wasit Itu Menyakitkan
Yup, wasit itu menyakitkan. Wasit dapat mengakibatkan susah buang air besar, dan rasa tidak nyaman ketika duduk. Wasit, yang juga sering disebut ambeien (dalam bahasa Inggris atau Latin disebut Hemorrhoid dan dalam bahasa kedokteran disebut Piles) adalah penyakit atau gangguan pada anus dimana Sphinchter Ani atau bibir anus mengalami pembengkakan yang kadang-kadang disertai pendarahan (Itu WASIR kampret)

Jika Kamu masih ingin mencari artikel lainnya, silakan gunakan fitur pencarian yang ada pada blog ini:



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "STOP: Jangan Salahkan Wasit.. Plisssss"

Post a Comment

=> Silakan Berkomentar Sesuai Artikel yang Dibaca
=> Komentar yang Tidak Sesuai Tidak Akan Dipublish