Bahasa Minang Yang Di Indonesiakan

Karena banyaknya kemiripan Bahasa Minang dengan Bahasa Indonesia, terkadang orang Minang tak sengaja “meng-Indonesiakan Bahasa Minang” hehehehhe…. Berikut ini beberapa cerita lucu yang pernah aku dan teman2ku alami sejak merantau dari kampuang tacinto ke tanah Jawa ini. Mungkin bagi teman2 yg bukan orang Minang gak berpikir ini sesuatu yang lucu or malah mikir dimana sih lucunya, but.. bagi orang Minang pasti senyam-senyum ngebayangin dialog di bawah ini…Selamat menikmati ya heeheheh….

1. Cembung

Temenku, sebut saja namanya Budi, lulus SMA ngelanjutin kuliah di Bandung. Ada kejadian lucu ketika si Budi ini pergi ke toko pecah belah dan nanya ke penjaga toko: “A’, jual cembung gak a’?”. Si aa’ yang orang Sunda bingung, cembung apaan nih? Lensa cembung/cekung itu bukan ya? “Nggak ada jawab si Aa’” Sampai akhirnya temenku berhasil meyakinkan si Aa klo cembung itu ada ketika dia nunjuk mangkok. “Tuh ada A’”. Aku yang orang minang langsung ngakak waktu diceritain ma temen itu. Kenapa? Cembung yang dia maksud itu adalah mangkok yang kalo dalam bahasa minang disebut Cambuang….wakakkakak…



2. Kura-kura

Nah, klo yang ini kerjaannya si Diman, sebut saja begitu. Dia dateng ke toko bangunan dan dengan PD nya langsung nanya’ “Pak, jual kura-kura gak?” Penjaga toko pasti bingung donk, masa sih kura-kura dijual di toko bangunan? Si Diman ngejelasin yang buat kunci pagar itu pak. “Ooo..itu gembok” Dalam bahasa minang, gembok disebut kuro-kuro. Trus Diman meng-Indonesiakan menjadi kura-kura wuahahhaha……*ketawa mpe guling2*

3. Kacang padi

Ada lagi nih, cerita tentang temen lain yang nyari sarapan. Dia mo beli bubur kacang ijo untuk dibungkus / bawa pulang. Dengan suara lantang, sang teman minta ke penjual “Kacang padi tungkus satu ya” wakakakkaakkak….. Bubur kacang ijo itu dalam bahasa minang disebut kacang padi, trus tungkus itu maksudnya meng-Indonesiakan tungkuih/bungkuih (= bungkus) hiihihihih….*mpe geli banget nih*

4. Cerocat

Ini juga efek kreatifitas seorang teman, sebut saja Dini. Dia suka masak-masak dikos pake kompor minyak tanah, so klo habis harus diisi lagi donk. Nah, Dini butuh alat buat masukin minyak ke lobang kompor biar gak tumpah, Dini pun mencari di toko dan nanya “Pak, jual cerocat gak?” Dan pastinyaaa...lagi2 penjual bingung dengan bahasa baru ini Ternyata Dini bermaksud meng-indonesiakan carocok (= corong) menjadi “cerocat” biar keren gitu, tapi ternyata salah huaahahahha....

5. Peruncing

Ini kisah temen sekamarku yang mendapati kerutan di dahi penjual kosmetik ketika dia nanya “Ci, jual peruncing gak?” Si penjual keliatan bingung, tapi segera paham waktu temenku nunjuk rautan pensil alis hehhehheh....Rautan dalam bahasa minang disebut parunciang.

6. Pena dan Cermin

Ini cerita yang ku alami sendiri nih. Ceritanya aku bilang ke temen “pinjam pena donk” trus mereka pada ketawa. Mel, bahasa Indonesia lo mengikuti EYD banget sih. Pena itu terlalu baku, pulpen aja. Heheheh.... Trus ketika aku lagi persiapan penampilan untuk presentasi harus rapi donk, trus aku bilang “ ada yang bawa cermin gak, pinjam donk”, temenku pada ketawa-ketiwi, aku masih di bilang menggunakan EYD sekaleeee...maksud lo kaca ya mel? Heeheheheh...Kalo dalam keseharianku di kampuang, yang buat ngaca/berhias itu disebut camin (= cermin), tapi kalo kaca (= kaco dalam Bahasa Minang) buat kaca jendela contohnya.

7. Rol

Masih cerita seputar kampus, temenku sebut saja Yulinda, bilang “Pinjam rol donk!!” Temen2 yang lain heran, apaan tuh rol??? Masa sih bawa rol untuk bikin gulungan rambut ke kampus?? Aku ketawa-ketiwi dengernya karena ngerti banget maksud temenku bilang rol itu berarti penggaris, karena penggaris dalam Bahasa Minang disebut rol hohohhoo…..

8. Hujan lebat

Kisah temenku lagi nih, sebut saja Okta. Dia mo keluar kantor dan minjam payung karena hujan. “Eko, pinjem payung donk, gw mo beli makan, dibawah hujan lebat”. Si Eko langsung ketawa ngakak. “Lebat? Ketek lu kali yang lebat” kekekeke….. *maaph ya*. Hujan deras itu dalam bahasa minang disebut hujan labek, so kalo di-indonesia rayakan menjadi hujan lebat hiiiihhihhi…..

9. Asoi

Ini kisahku lagi nih. Aku menyarankan ke temenku “simpan aja pake kantong asoi”. Temenku heran-heran, tapi temenku yang orang minang ketawa ngakak. Padahal aku sebelum bilang kantong asoi itu dah memprogram di otakku untuk gak nyebut kata2 asoi, tapi kantong plastik, karena dulu waktu SD pernah diceritain guruku kalo di Jakarta orang gak ngerti asoi, di sana disebut kantong plastik atau kantong kresek. Tapi berhubung terlalu fokus gak mo bilang asoi, malah keluarnya “kantong asoi” Wekeeekekekekek….asoiiiiiii..gebooiiiiiii..

10. Pipet

Di kantin kampus teknik, aku liat seorang cewek beli teh botol dan bilang ke penjualnya, “Mas, minta pipet donk”. Penjualnya gak ngerti apa maksud cewek itu. Aku yang berada agak jauh dari tempat itu senyum2 aja liat kebingungan penjual, karena aku tau persis cewek itu pasti lagi nyari sedotan. Hehehheh…Pasti si cewek orang minang, batinku

11. Cicaheum-Ledeng

Sepertinya memang tidak ada penggunaan huruf “e pepet” dalam bahasa minang. Sehingga semua huruf “e” dibaca sebagai “e” apa adanya. Ceritanya seorang temenku lagi ngobrol dengan teman2 kampusnya tentang rute angkot Cicaheum-Ledeng. Karena gak biasa dengan huruf e pepet dia baca Cicahem-Ledeng . So...dia diledekin temen2nya dan dipanggil dengan panggilan Si Ledeng, dan sering diteriakin “Eh, LEDENG, mo kemana lo?” wakkakakaak…..

12. Gaut aja pake kukuran

Ini baru saja terjadi malam minggu kemarin di kamar kos-ku. Aku bersama 2 orang temanku (sebut saja Via dan Dede) yang juga orang orang minang ditambah satu orang Makasar (sebut saja Febi) lagi ngobrol2 seru. Si Febi lagi bete karena pacarnya di Makasar gak ngangkat telfonnya. Trus dia nanya ke aku dan Via, trus kita jawab, “Ahhh..pacar lo pasti dah bosan ama lo, dia sekarang lagi malam mingguan ma cewek lain, makanya telfon lo gak dijawab” hahahhahah...pokoknya kita bikin dia cemburu dan makin panik, abis si Febi ini suka ngerjain kita juga sih. Trus dia pura2 cuek, tapi dikit2 nanyain lagi kenapa ya cowok gw? Kami yang iseng, makin bikin dia cemburu. “Kenapa sih lo ngebet banget, dia kan dah gak mau lagi ama lo, dah dapet yang baru, udahlah gak usah dipikirin”. Trus dia jawab “abis gimana ya...gw dah gatel banget nih pengen kawin” Tiba2 temenku Dede langsung nyeletuk, “Ya udah, lu gaut aja pakai kukuran”. Aku ketawa ampe lama banget ama si Via, sampai turun dari kasur saking ngerasa lucu ditambah tatapan bengong dan penasaran si Febi. “Kalian ngetawain apaan sih?” Akhirnya setelah puas ketawa/i aku jelasin kalo maksud Dede bilang gaut aja pake kukuran itu artinya kalo gatel garuk aja pake parutan kelapa” yang di-indonesiakan si Dede dari bahasa minang “Gauik sajo pakai kukuran” wakakakkak....

13. Bawang perai dan cabe sekila

Aku ke pasar tradisional di Bandung dengan kakak kelasku yang jago masak sop sayur + daging (padahal cowok nih). Ketika mo tawar-menawar aku ngingatin dia “uda, ntar jangan ampe bilang beli lada ya kalo mo beli cabe (karena biasanya orang minang meng-indonesiakan lado menjadi lada, padahal lado itu adalah cabe, beda dengan lada yang populer dengan sebutan merica di kampungku). Tenang aja katanya sambil ketawa denger kata2ku. Berbekal warning itu, dia mulai minta penjual untuk ngebungkusin bawang putih ¼, bawang merah ¼, bumbu sop dua, tambahin mericanya ya bu….(aku mulai deg2an menunggu semoga tidak salah)….kapulaga, cengkeh, daun jeruk, bawang perai dan cabe sekila….wakaakaka… akhirnya aku ketawa juga, bener sih dia gak salah sebutin lado menjadi lada, tapi sekila itu?? Kenapa sekilo jadi sekila sih hiihihih….trus bawang perai juga bikin bingung si penjual, daun bawang dalam bahasa minang disebut bawang perai. Hiihiihihh….sepanjang jalan kami masiiiih aja ketawa ingat bawang perai dan cabe sekila itu.

Hiihih…hehheeh…hohohho…..Aku masih ketawa aja nih ingat cerita2 di atas. Tentunya masih banyak cerita lucu seputar Indonesianisasi Bahasa Minang ini

Jika Kamu masih ingin mencari artikel lainnya, silakan gunakan fitur pencarian yang ada pada blog ini:



Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Bahasa Minang Yang Di Indonesiakan"

=> Silakan Berkomentar Sesuai Artikel yang Dibaca
=> Komentar yang Tidak Sesuai Tidak Akan Dipublish