Saat Hati Tak Bahagia. Pilh Mana,,,,,, Shabu-shabu atau Sajadah?

Dalam hidup ini banyak orang yang berlomba membeli kebahagiaan. Orang tua bekerja siang malam untuk mencari nafkah yang banyak agar bisa mencukupi kebutuhan keluarga dan anak-anak. “Itu semua demi kebahagiaan mereka”. Bila musim liburan datang maka banyak keluarga hilir mudik dengan kendaraan umum sampai dengan kendaraan pribadi, membawa keluarga ke tempat rekreasi. Mereka yakin bahwa tempat yang bisa mendatangkan kebahagiaan itu ada di mal, di restoran, sampai di tempat wisata. Kemudian atas nama memberi kebahagiaan buat publik maka industri hiburan, tempat makan/ restoran, tempat rekreasi dan permainan buat keluarga, tumbuh begitu subur di mana-mana.
Saat Hati Tak Bahagia

Hal yang cukup paradoks bahwa mengapa orang-orang yang bekerja- bergelut- dalam industri entertainment untuk membuat orang lain bisa bahagia, malah ada yang tidak bahagia. Hati mereka terasa hampa dan malah berduka. untuk mencari efek bahagia mereka terpaksa mengkonsumsi obat psikotropika-narkotik, ganja/madat, ectasy atau shabu-shabu.

Berita televisi di negeri ini (Indonesia) dalam bulan Maret 2011 sering memberitakan tentang kecendrungan beberapa artis yang terjerat dengan shabu-shabu. Mengapa artis suka shabu-shabu? Berita tertangkapnya selebriti- para atlit, penyanyi, bintang sinetron- yang memakai shabu-shabu bukan hal yang baru lagi. Bintang sepak bola asal Brazil- Diego Maradona- pernah tertangkap karena menggunakan narkotika. Selebriti Indonesia seperti Roy Marten, drummer band Padi Yoga dan Iyut Bing Slamet (sebagai contoh) juga tertangkap tangan sedang menggunakan shabu-shabu.

Ternyata yang cenderung jatuh ke dalam lembah shabu-shabu atau penyalahgunaan obat psikotropika tidak hanya para selebriti. Orang atau pemuda yang berada di kota kecil hingga daerah pedesaan juga ada. Ada beberapa anak muda yang sebelumnya penulis kenal sebagai anak baik-baik, tiba-tiba ditemui menjadi penghuni lapas (penjara). Itu semua gara-gara tertangkap tangan sedang mengkonsumsi ganja atau pil terlarang.

Salah seorang pemuda yang juga penulis kenal sebagai anak yang penurut juga telah menjadi korban. Perceraian orang tua dan kemudian meninggalnya sang ibu telah memberikan efek kesedihan yang mendalam baginya. Ia telah menjadi tidak bahagia dan fasilitas yang diwariskan oleh orang tua seperti rumah dan kendaraan bagus juga tidak membuat dia berbahagia. Ia memperoleh ketengan sesaat melalui pil psikotropika yang diperkenalkan oleh seseorang yang pura-pura baik agar bisa mendapatkan uang yang banyak dari penjualan pil terlarang tadi.

Sebetulnya bagaimana efek dari pil penenang atau shabu-shabu tersebut ? Andri (2011) mengatakan bahwa orang menggunakan shabu-shabu untuk mendapatkan efek psikologis sebagai hasil kerja obat di berbagai system neurotransmitter pada otak. Efek yang diperoleh pengguna adalah perasaan euphoria (perasaan senang) sampai rasa ectasy (senang yang berlebihan). Namun setelah itu zat tadi (shabu-shabu) juga membuat timbulnya gejala psikosomatik, paranoid (gila ketakutan), halusinasi (khayalan) dan agresivitas. Sehingga si pengguna obat bisa menjadi mudah tersinggung dan berani berbuat sesuatu yang mengandung resiko. Kemudian gara-gara menggunakan shabu-shabu juga membuat orang tidak ingin makan.

Penggunaan narkoba (narkotika) menyebabkan kerja jantung dan pembuluh darah menjadi berlebihan. Dampaknya sangat berbahaya bagi penderita hipertensi dan gangguan jantung. Efek pada otak bisa membuat pendarahan otak. Penderita tentu saja bisa menderita, kejang dan meninggal dunia.

Penggunaan narkoba bisa mendatangkan ketergantungan. Ia bisa menderita efek mudah putus asa, perasaan lelah yang berlebihan, kecemasan yang luar biasa, tidak percaya diri hingga mengalami paranoid dan psikosis atau sakit jiwa berat.

Nah sekarang kondisi masyarakat kita ternyata makin lama makin menuju pola hidup individu, acuh tak acuh, masa modoh dan serba tidak ingin mau tahu. Orang yang punya masalah hidup bakal akan bersedih sendirian dan merasakan seolah-olah tidak ada tempat berbagi lagi. Maka saat hati kita tidak lagi bahagia...apakah kita akan memilih shabu-shabu untuk menenangkan jiwa atau pergi malah pergi ke sajadah (mendirikan sholat), untuk bersujud- tersungkur- mengadukan nasib kepada Sang penciwa jiwa ?

Saat jiwa dan hati gersang dan tidak bahagia, ada yang pergi ke cafe, kelab malam dan mencari narkotika, namun ia memperoleh kebahagiaan sesaat. Namun setelah itu datang penyakit dan derita. Tetapi bagi yang mencari sajadah- melakukan sholat dan bersujud di atas sajadah maka ia merasakan kedamaian. Goresan puisi (dan sudah dipopulerkan manjadi lagu) tentang sajadah yang terukir pada dinding rumah puisi yang dibangun oleh Taufiq Ismail dekat Padang Panjang sangat cocok dalam melukiskannya. Syairnya adalah sebagai berikut:

“Ada sajadah panjang terbentang dari kaki buaian sampai ke tepi kuburan hamba.

Kuburan hamba bila mati.

Ada sajadah panjang terbentang.

Hamba tunduk dan sujud di atas sajadah yang panjang ini, diselingi sekedar interupsi.

Mencari rezki- mencari ilmu, mengukur jalanan seharian.

Begitu terdengar suara azan kembali tersungkur hamba.

Ada sajadah panjang terbentang, hamba tunduk dan ruku’.

Hamba sujud tak lepas kening hamba mengingat di-Kau sepenuhnya”.

Orang- orang yang berada dalam penjara, dalam rumah sakit jiwa, dan anak-anak atau remaja yang mudah terpancing dalam tauwuran dan kerusuhan adalah remaja yang hatinya kurang bahagia. Demikian pula dengan orang-orang yang suka menjauhkan diri dari pergaulan social. Mereka umumnya menjadi kurang berbahagia adakalanya oleh perlakuan orang tua dan kaum kerabat sendiri. Kecendrungan marah setiap saat membuat seorang anak merasa kurang disayangi. Miskinnya seorang anak atau remaja dalam memperoleh pengalaman sukses membuat hidupnya menjadi kurang berarti.

Sangat bijaksana kalau seseorang- orang tua, guru dan orang dewasa lainnya memiliki karakter suka memaafkan kesalahan anak dan orang orang yang lemah- berusia kecil yang butuh pembinaan untuk tidak banyak mencerca mereka. Ini penting agar mereka tidak menjadi manusia yang kelak senang dibentak terus.

Juga sangat bijak bagi orang tua, guru dan public figure yang bisa memberi model untuk menjadi orang yang sederhana namun memiliki kemauan keras. Bukan seperti karakter sebagian orang sekarang yang sangat memuja dunia (hedonisme)- memuja harta dan mendewakan kemewahan. Gaya hidup hedonism- mengejar kemewahan membuat hati kita mudah jadi hampa.

Seorang teman tiba tiba fikirannya kalut tanpa alas an dan hatinya resah karena masalah hidup. Beruntung karena sejak muda ia akrab dengan mushala, surau dan mesjid, maka berarti ia masih punya akar spiritual. Maka saat fikiran kalut, hati hampa, gelisah dan tidak bahagia, untung ia belum mengenal narkotika atau obat psikotropika lainnya. Ia berdiri di keheningan malam ia berwudlu- membasahi anggota badan, kepala dan wajah maka ia tersungkur- bersujud untuk mohon ampun, mohon petujuk dan memuja ke hadapan Allah Sang pemilik alam ini. Kini saat hati berbahagia atau juga saat hati tidak berbahagia, maka jauhilah narkoba dan pilihlah sajadah panjang tersebut dan dirikanlah sholat.
Jika Kamu masih ingin mencari artikel lainnya, silakan gunakan fitur pencarian yang ada pada blog ini:



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Saat Hati Tak Bahagia. Pilh Mana,,,,,, Shabu-shabu atau Sajadah?"

Post a Comment

=> Silakan Berkomentar Sesuai Artikel yang Dibaca
=> Komentar yang Tidak Sesuai Tidak Akan Dipublish